Nuffnang

Giveaway

Wednesday, August 24, 2011

Akhirnya bertemu jua


Hallu..hallu... setelah bertahun-tahun menjadi adik dan kakak akhirnya tanggal 20.08.2011 kami berjumpa juga d T.S . I think almost 7 year never see, just contact through phone, Fb dan Friendster (dulu-dulu punya)
tapi kami adik beradik lain mama dan lain papa hehe... adik beradik angkat. Dia di Semenanjung saya di Sabah. tapi sekarang dua-dua sudah di Semenanjung.
Namanya Amirah Syafiqah. First time jumpa terus rapat macam selalu sudh jumpa hehe..peramah la katakan.. ( adik saya laa, klu mau ikut saya ndakla bercakap sampai esok pagi haha ~ pemalu kunun ehcecece)
Ok enjoy with some our picture.. X byk masa kalau x penuh owh memory card




sbb saya tau adik saya ni pun gila bergambar hikhikhik jangan marah myra

Emak Mana ???

Mak berdiri di depan pintu. Wajah Mak kelihatan resah. Mak tunggu adik bungsu balik dari sekolah agama.
...
Ayah baru balik dari sawah.
Ayah tanya Mak, “Along mana?’
Mak jawab, “Ada di dapur tolong siapkan makan.”
Ayah tanya Mak lagi,” Angah mana?”
Mak jawab, “Angah mandi, baru balik main bola.”
Ayah tanya Mak, “Ateh mana?”
Mak jawab, “Ateh, Kak Cik tengok tv dengan Alang di dalam?”
Ayah tanya lagi, “Adik dah balik?”
Mak jawab, “Belum. Patutnya dah balik. Basikal adik rosak kot. Kejap lagi kalau tak balik juga jom kita pergi cari Adik.”
Mak jawab soalan ayah penuh yakin. Tiap-tiap hari ayah tanya soalan yang sama. Mak jawab penuh perhatian. Mak ambil berat di mana anak-anak Mak dan bagaimana keadaan anak-anak Mak setiap masa dan setiap ketika.
Dua puluh tahun kemudian
Jam 6.30 petang
Ayah balik ke rumah. Baju ayah basah. Hujan turun sejak tengahari.
Ayah tanya Along, “Mana Mak?”
Along sedang membelek-belek baju barunya. Along jawab, “Tak tahu.”
Ayah tanya Angah, “Mana Mak?”
Angah menonton tv. Angah jawab, “Mana Angah tahu.”
Ayah tanya Ateh, “Mana Mak?”
Ayah menunggu lama jawapan dari Ateh yang asyik membaca majalah.
Ayah tanya Ateh lagi, "Mana Mak?" Ateh menjawab, “Entah.”
Ateh terus membaca majalah tanpa menoleh kepada Ayah.
Ayah tanya Alang, “Mana Mak?”
Alang tidak jawab. Alang hanya mengoncang bahu tanda tidak tahu.
Ayah tidak mahu tanya Kak Cik dan Adik yang sedang melayan facebook. Ayah tahu yang Ayah tidak akan dapat jawapan yang ayah mahu.
Tidak ada siapa tahu di mana Mak. Tidak ada siapa merasa ingin tahu di mana Mak. Mata dan hati anak-anak Mak tidak pada Mak. Hanya mata dan hati Ayah yang mencari-cari di mana Mak.
Tidak ada anak-anak Mak yang tahu setiap kali ayah bertanya, "Mana Mak?"
Tiba-tiba adik bungsu bersuara, “Mak ni dah senja-senja pun merayap lagi. Tak reti nak balik!!”
Tersentap hati Ayah mendengar kata-kata Adik.
Dulu anak-anak Mak akan berlari mendakap Mak apabila balik dari sekolah. Mereka akan tanya "Mana Mak?" apabila Mak tidak menunggu mereka di depan pintu.
Mereka akan tanya, "Mana Mak." Apabila dapat nomor 1 atau kaki melecet main bola di padang sekolah. Mak resah apabila anak-anak Mak lambat balik. Mak mahu tahu di mana semua anak-anaknya berada setiap waktu dan setiap ketika.
Sekarang anak-anak sudah besar. Sudah lama anak-anak Mak tidak bertanya 'Mana Mak?"
Semakin anak-anak Mak besar, soalan "Mana Mak?" semakin hilang dari bibir anak-anak Mak . Ayah berdiri di depan pintu menunggu Mak. Ayah resah menunggu Mak kerana sudah senja sebegini Mak masih belum balik. Ayah risau kerana sejak akhir-akhir ini Mak selalu mengadu sakit lutut.
Dari jauh kelihatan sosok Mak berjalan memakai payung yang sudah uzur. Besi-besi payung tercacak keluar dari kainnya. Hujan masih belum berhenti. Mak menjinjit dua bungkusan plastik. Sudah kebiasaan bagi Mak, Mak akan bawa sesuatu untuk anak-anak Mak apabila pulang dari berjalan.
Sampai di halaman rumah Mak berhenti di depan deretan kereta anak-anak Mak. Mak buangkan daun-daun yang mengotori kereta anak-anak Mak. Mak usap bahagian depan kereta Ateh perlahan-lahan. Mak rasakan seperti mengusap kepala Ateh waktu Ateh kecil. Mak senyum. Kedua bibir Mak diketap repat. Senyum tertahan, hanya Ayah yang faham. Sekarang Mak tidak dapat lagi merasa mengusap kepala anak-anak seperti masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka sudah besar. Mak takut anak Mak akan menepis tangan Mak kalau Mak lakukannya.
Lima buah kereta milik anak-anak Mak berdiri megah. Kereta Ateh paling gah. Mak tidak tahu pun apa kehebatan kereta Ateh itu. Mak cuma suka warnanya. Kereta warna merah bata, warna kesukaan Mak. Mak belum merasa naik kereta anak Mak yang ini.
Baju mak basah kena hujan. Ayah tutupkan payung mak. Mak bagi salam. Salam Mak tidak berjawab. Terketar-ketar lutut Mak melangkah anak tangga. Ayah pimpin Mak masuk ke rumah. Lutut Mak sakit lagi.
Mak letakkan bungkusan di atas meja. Sebungkus rebung dan sebungkus kueh koci pemberian Mak Uda untuk anak-anak Mak. Mak Uda tahu anak-anak Mak suka makan kueh koci dan Mak malu untuk meminta untuk bawa balik. Namun raut wajah Mak sudah cukup membuat Mak Uda faham.
Semasa menerima bungkusan kueh koci dari Mak Uda tadi, Mak sempat berkata kepada Mak Uda, "Wah berebutlah budak-budak tu nanti nampak kueh koci kamu ni."
Sekurang-kurangnya itulah bayangan Mak. Mak bayangkan anak-anak Mak sedang gembira menikmati kueh koci sebagimana masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka berebut dan Mak jadi hakim pembuat keputusan muktamat. Sering kali Mak akan beri bahagian Mak supaya anak-anak Mak puas makan. Bayangan itu sering singgah di kepala Mak.
Ayah suruh Mak tukar baju yang basah itu. Mak akur.
Selepas Mak tukar baju, Ayah iring Mak ke dapur. Mak ajak anak-anak Mak makan kueh koci. Tidak seorang pun yang menoleh kepada Mak. Mata dan hati anak-anak Mak sudah bukan pada Mak lagi.
Mak hanya tunduk, akur dengan keadaan.
Ayah tahu Mak sudah tidak boleh mengharapkan anak-anak melompat-lompat gembira dan berlari mendakapnya seperti dulu.
Ayah temankan Mak makan. Mak menyuap nasi perlahan-lahan, masih mengharapkan anak-anak Mak akan makan bersama. Setiap hari Mak berharap begitu. Hanya Ayah yang duduk bersama Mak di meja makan setiap malam.
Ayah tahu Mak penat sebab berjalan jauh. Siang tadi Mak pergi ke rumah Mak Uda di kampung seberang untuk mencari rebung. Mak hendak masak rebung masak lemak cili api dengan ikan masin kesukaan anak-anak Mak.
Ayah tanya Mak kenapa Mak tidak telepon suruh anak-anak jemput. Mak jawab, "Saya dah suruh Uda telepon budak-budak ni tadi. Tapi Uda kata semua tak berangkat."
Mak minta Mak Uda telepon anak-anak yang Mak tidak boleh berjalan balik sebab hujan. Lutut Mak akan sakit kalau sejuk. Ada sedikit harapan di hati Mak agar salah seorang anak Mak akan menjemput Mak dengan kereta. Mak teringin kalau Ateh yang datang menjemput Mak dengan kereta barunya. Tidak ada siapa yang datang jemput Mak.
Mak tahu anak-anak mak tidak sedar telepon berbunyi. Mak ingat kata-kata ayah, “Kita tak usah susahkan anak-anak. Selagi kita mampu kita buat saja sendiri apa-apa pun. Mereka ada kehidupan masing-masing. Tak payah sedih-sedih. Maafkan sajalah anak-anak kita. Tak apalah kalau tak merasa menaiki kereta mereka sekarang. Nanti kalau kita mati kita masih ada peluang merasa anak-anak mengangkat kita kat bahu mereka.” Mak faham buah hati Mak semua sudah besar. Along dan Angah sudah beristeri. Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik masing-masing sudah punya buah hati sendiri yang sudah mengambil tempat Mak di hati anak-anak Mak.
Pada suapan terakhir, setitik air mata Mak jatuh ke pinggan.
Kueh koci masih belum diusik oleh anak-anak Mak.
Beberapa tahun kemudian
Mak Uda tanya Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik, “Mana mak?”.
Hanya Adik yang jawab, “Mak dah tak ada.”
Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik tidak sempat melihat Mak waktu Mak sakit.
Kini Mak sudah berada di sisi Tuhannya bukan di sisi anak-anak Mak lagi.
Dalam isakan tangis, Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik menerpa kubur Mak. Hanya batu nisan yang berdiri terpacak. Batu nisan Mak tidak boleh bersuara. Batu nisan tidak ada tangan macam tangan Mak yang selalu memeluk erat anak-anaknya apabila anak-anak datang menerpa Mak semasa anak-anak Mak kecil dulu.
Mak pergi semasa Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik berada jauh di bandar. Kata Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik mereka tidak dengar handphone berbunyi semasa ayah telepon untuk beritahu mak sakit tenat.
Mak faham, mata dan telinga anak-anak Mak adalah untuk orang lain bukan untuk Mak.
Hati anak-anak Mak bukan milik Mak lagi. Hanya hati Mak yang tidak pernah diberikan kepada sesiapa, hanya untuk anak-anak Mak..
Mak tidak sempat merasa diangkat di atas bahu anak-anak Mak. Hanya bahu ayah yang sempat mengangkat jenazah Mak dalam hujan renyai.
Ayah sedih sebab tiada lagi suara Mak yang akan menjawab soalan Ayah,
"Mana Along?" , "Mana Angah?", "Mana Ateh?", "Mana Alang?", "Mana Kak Cik?" atau "Mana Adik?". Hanya Mak saja yang rajin menjawab soalan ayah itu dan jawapan Mak memang tidak pernah silap. Mak sentiasa yakin dengan jawapannya sebab mak ambil tahu di mana anak-anaknya berada pada setiap waktu dan setiap ketika. Anak-anak Mak sentiasa di hati Mak tetapi hati anak-anak Mak ada orang lain yang mengisinya.
Ayah sedih. Di tepi kubur Mak, Ayah bermonolog sendiri, "Mulai hari ini tidak perlu bertanya lagi kepada Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik , "Mana mak?" "
Kereta merah Ateh bergerak perlahan membawa Ayah pulang. Along, Angah, Alang dan Adik mengikut dari belakang. Hati ayah hancur teringat hajat Mak untuk naik kereta merah Ateh tidak kesampaian. Ayah terbayang kata-kata Mak malam itu, "Cantiknya kereta Ateh, kan Bang? Besok-besok Ateh bawalah kita jalan-jalan kat Kuala Lumpur tu. Saya akan buat kueh koci buat bekal."
"Ayah, ayah....bangun." Suara Ateh memanggil ayah. Ayah pengsan sewaktu turun dari kereta Ateh..
Terketar-ketar ayah bersuara, "Mana Mak?"
Ayah tidak mampu berhenti menanya soalan itu. Sudah 10 tahun Mak pergi namun soalan "Mana Mak?" masih sering keluar dari mulut Ayah sehingga ke akhir usia.
Sebuah cerita pendek buat tatapan anak-anak yang kadang-kadang lupa persaan ibu. Kata orang hidup seorang ibu waktu muda dilambung resah, apabila tua dilambung rasa. Kata Rasulullah saw. ibu 3 kali lebih utama dari ayah. Bayangkanlah berapa kali ibu lebih utama dari isteri, pekerjaan dan anak-anak sebenarnya. Solat sunat pun Allah suruh berhenti apabila ibu memanggil. Berapa kerapkah kita membiarkan deringan telepon panggilan dari ibu tanpa berjawab?

Saturday, August 20, 2011

Qiamullail

 
Hari ni baru saya balik rumah. semalaman tidur di surau tempat kerja sebab ada Qiamullail. apa itu Qiamullail?
Qiamullail adalah satu cara mendekatkan diri kepada Allah yang sangat dituntut oleh agama. Qiamullail adalah bangun
sepertiga malam untuk melakukan ibadat tertentu seperti solat, doa, zikir dan sebagainya.
Qiamullail adalah sumber kekuatan rohani bagi orang mukmin.
First time saya ikut Qiamullai ni. best rupanya walaupun saya tdk dapat ikut solat berjemaah tp saya dapat rasa ke akraban kita sebagai seorang muslim terhadap saudara muslim kita yang lain. walaupun semuanya saya x kenal (kecuali kawan saya tim). bila tengok diorang bangun jam 3 pagi buat ibadah, rasa tenang ja hati saya. Rata-rata semua orang-orang yang telah berumur. sampai waktu salam tu ustazah tanya saya "awk mesti ikut mak awk kan" saya senyum ja hehe mak saya di Sabah ustazah uuuwwwaaaa...
Rindu saya sama masjid negeri di Sabah. dulu saya rajin pergi masjid tu. tiap kali ada masalah saya mesti pegi sana, solat tenangkan diri dan jumpa kawan-kawan di sana. sampai semua ustaz, ustazah dan staff-staff di sana rapat dengan saya. Semuanya di sana lah hehe.... (banyaknya sana saya)

Okey!
kalau dilihat sewaktu zaman rasulullah SAW dn para sahabat telah diwajibkn selama setahun solat malam..pentingnya qiamulail dalam proses membina aqidah yg mantap. Moga kehadiran Ramadhan kali ini dpt kita penuhi dgn ibadat pdNYa dan marilah sama2 kita melatih dn memnbina diri utk melazimkn diri dgn amalan qiamulail ni. Pahala ibadat di bulan Ramdhan digandakn sebyk 70kali ganda. Sama2lah kita merancang amaln ibadat kita sebaiknya dan merebut pahala dan rahmat yg melimpah di bulan Ramadhan ini..insyaALLAH.

“Sesungguhnya Tuhanmu mengetahui bahwasanya kamu berdiri (sembahyang) kurang dari dua pertiga malam, atau seperdua malam atau sepertiganya dan (demikian pula) segolongan dari orang-orang yang bersama kamu. dan Allah menetapkan ukuran malam dan siang. Allah mengetahui bahwa kamu sekali-kali tidak dapat menentukan batas-batas waktu-waktu itu, Maka dia memberi keringanan kepadamu, Karena itu Bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al Quran. dia mengetahui bahwa akan ada di antara kamu orang-orang yang sakit dan orang-orang yang berjalan di muka bumi mencari sebagian karunia Allah; dan orang-orang yang lain lagi berperang di jalan Allah, Maka Bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al Quran dan Dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat dan berikanlah pinjaman kepada Allah pinjaman yang baik. dan kebaikan apa saja yang kamu perbuat untuk dirimu niscaya kamu memperoleh (balasan)nya di sisi Allah sebagai balasan yang paling baik dan yang paling besar pahalanya. dan mohonlah ampunan kepada Allah; Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”
Selain itu, qiamullail, bukan sahaja membina fizikal yang kuat malah turut membentuk jiwa dan rohani yang teguh.

Friday, August 19, 2011

Lelaki Bujang Sila baca ini


Ukaf datang kepada Rasulullah SAW, ia belum mahu kahwin padahal telah mampu, lalu Nabi bertanya kepadanya,

Apakah engkau telah beristeri wahai Ukaf?”
Jawab Ukaf “Belum.”

Sabda Rasulullah, “Tidakkah engkau mempunyai budak (hamba) perempuan?”
Jawabnya, “Tidak.”

Sabda baginda lagi, “Bukankah engkau sihat dan mampu?”.
Jawabnya, “Ya, alhamdulillah.”

Lalu nabi bersabda, “Kalau begitu engkau termasuk teman setia syaitan. Kerana engkau mungkin termasuk golongan pendeta Nasrani, oleh kerana itu bererti engkau termasuk dalam golongan mereka. Atau mungkin engkau termasuk golongan kami, sehingga kerana itu hendaklah kamu berbuat seperti yang menjadi kebiasaan kami. Kerana kebiasaan kami adalah beristeri. Orang yang paling durhaka di antara kamu ialah orang yang membujang, orang yang paling hina di antara kamu ialah para bujangan. Sebab itu, sungguh celakalah kamu wahai Ukaf, oleh kerana itu, kahwinlah!”

Lalu Ukaf berkata, “ Wahai Rasulullah, aku tidak akan mahu kahwin , sebelum engkau yang mengahwinkan aku dengan orang yang engkau sukai.”
Lalu Rasulullah bersabda, “Kalau begitu aku kahwinkan engkau dengan nama ALLAH dan dengan berkahNYA kepada Kultsum al-Humairi, seorang wanita yang berbudi mulia“.

(HR Ibnu Atsir dan Ibnu Majah)

‎”Ambillah isteri, kerana beristeri lebih membuka pintu rezeki bagi kamu” (HR At-Thusiy)

Wednesday, August 17, 2011

Gila-gila Lagi-lagi

Ahahaha buat-buat muka gila..tapi macam nda gila jugak, sbb mg bukan org gila hahaha ni pic saya dan kawan saya tim. time tu tunggu puan Suri Aryani tengok kawan dia kahwin. saya malas pula mau lama-lama disana sebab penat sudah ahaha...lepas makan kan jadi tantu-tantu mau tidur jak jawabnya ahaha.. Semoga terhibur dengan pic-pic yang nda seberapa ini


ni la puan Suri Aryani kita My BFF dari Arab hikhikhik jangan mara madam

Thursday, August 11, 2011

99 days ??

99
what is 99 ??
99 hari lagi my big day will come. the most meaningful history in my life.
preparation? heeee ermmm around 50% kot yang baru siap.
alamakkk!!! apa macam ineh heee... tomorrow, my fiancee and my parents in-law will come to kuala lumpur for shooping raya and shopping kahwin hee.. firstly test baju pengantin dulu di RKM. wht's RKM? search here RKM. tema kahwin? ok on our side, of course la tema perkahwinan jawa. because both of us is javanese hehe.. i'm a javanese, Chinese and kadazan. proud to be on tis three-nation. but of course im a muslim. pure muslim.
 tadaaa...this is my invitation card... jom2.. bagi kawan2 yg di K.L, beli tiket cepat2, jum pegi kahwin saya. housemate saya ada sudah yang beli tiket. hehe thanks for zaza & tina. they will come to my wedding.

bagi kawan2 dan saudara mara di sabah. lagi sebulan mau kahwin baru saya bagi ya bagi awal2 nanti kamu lupa pula hehe...cantik kah kad kahwin saya? hehe i'm not a designer if not cute i dont care! like my fiance said " that is just card sayang" hehe
Baju kahwin ? sepasang sudah ada, lagi 2 pasang belum ada. baju utk sanding di k.m dan baju utk majlis potong kek. pastu kasut kahwin, tudung kahwin, baju nikah, ermm what else ar? alahh paning2 . I will think then hee..


Wednesday, August 10, 2011

Novel

do know why lately I like to buy and read books. and you know what? yesterday I have purchased two comic. Comic ? yes comic . I've never been interested in comic but dont know why now im very like it, hehe..ok lets start with books what you love to read too.. i love novel.. The first novel i read is this one
i forgot about the story hehe im sorry 
my second novel
 
oh thanks God, nasib saya ingat author's hehe
ini pula second novel yg saya baca.
if not mistaken la kan saya suka satu ayat dia tu and until now i still remember the words "cintaku senaskah Al-quran". maybe la in this book. tidak ingat la pula which novel yg ada words mcm tu heee
I dont think I have read this book. what ever la kan.maybe i have read laa heee...
ok check it out store utk beli novel